Ranger Menerjang Banjir

Sebelum baca postingan gue yang ini, baeknya baca yang sebelumnya, karena ada sambungan cerita.hehehe

Awalnya firasat gue udah mulai gak enak karena kabar burungnya debit air semakin tinggi. Tapi gue coba tenangin diri gue, karena temen2 gue yang searah pulangnya sama gue banyak, jadi gue mikirnya, kalo mereka bisa balik gue pasti BISA….itulah logo dan moto dari sebuah keyakinan agar kita bangkit dan moveOn…tsaaahh…kok jadi ke arah situ sih. Iya tau gue lagi galau. Galau karena di tinggal pacar, pacar yang mana?yang mana2 aja boleh deh.huhhuu

“Yokk pulang yokkkkkk, kantor tutup yokkkk” Bos gue udah riwil dan ribet karena miris juga takut gak bisa balik..hehhehe..gue mah ngikut ajaahhh…

Gue seorang markentir (bisa di artikan marketing kentir) kadang merasa senang dikit karena situasi yang kek gini. Sedikit rehat sejenak.heheheh stttt jagan bilang2 nanti si bos marah. Ampun bossss….!!! tapi sebenernya bingung juga sih karena akhir bulan di depan mata dan collection juga harus jalan, dan target pun juga gak ada toleransi. Apakah gue harus mengurungkan niat gue buat CUTI????waaaawwww????CUTI????yeeee….yeeeee..asekkk2….banjir2 cuti. Trus lo mau kemana Miy???? *ups jalanan aja di solasi sama aer. Galau…galau….kapan sih hidup gue lepas dari kata2 itu?? GALAU dan JOMBLO…???fine..!!!! God only knows. just enjoy in my live.

Kembali ke topik gimana gue bisa pulang???lokasi kantor gue udah terisolasi sama aer. Kalau lewat pantura kedalaman aer udah sampai lutut, logikanya motor susah lewat. Kalau lewat jalur alternatif yang kesannya muter ke arah ds wedari jaksa aer juga udah tinggi di sekitar ds Tluwuk dan ds Bangsal. Tapi kita optimis pasti bisa pulang ke Pati dari Juwana. Yang waktu itu kaya dengan aer. Aer..Aer…Aerrrrrrrrr…

Kita berjuang bersama2, karena kita satu team jadi harus solid. Gue perkenalkan team solid gue hehehheh. Ada bang Jack collector handal yang bisa nya cuma nyengir kalo gak dapet tagihan, lalu ada Bonjol teller keple yang bisanya mondar mandir kalo pick up angsuran gak pernah bener dan hobby piara burung,,kan emang udah punya burung,,,hehehhe beda cerita *sensor*.Damayanti AO senior yang jago karaoke dan joget oplosan asal Bali. Windi OO (Operation Officer=kalo g salah lhoo singaktannya bener) handal juragan pulsa dan gue sering nyengir ketemu dia karena gue jadi inget tagihan bon gue hehhehe. Anto teller polos dan kalem kalo bingung pasti bilang “pie mbak??” tapi kata Rosa dan Bonjol pikirannya mesum juga, brati polosnya menutupi kemesumannya. Kendi ato kendi (tempat aer dari tanah) hehehhehe Loan Admin pecinta lagu dangdut pantura *tepok jidat. Dan terakhir ada Gue AO paling kece dan gahol jenggggg….jenggggg….tapi galau 🙁 . Okeh pejuang2 ini akan mencari jalan keluar untuk pulang dengan selamat. 7 ekor manusia biadab yang hidup matinya tergantung pada Danamon, dengan 6 motor rangger yang di tunggangi bak kuda jawara yang lari sekencang kilat nemembus air wuzzzzz…karena Kendi dan Antok menunggangi kuda besi yang sama.

Awalnya ide dari bang Jack kita akan melewati jalur alternatif. Tapi kenyataannya ketinggian aer di daerah tersebut udah sePantat, jadi logikanya kita gak akan selamet kalo lewat situ. Akhirnya berbalik arah dan lewat jalan pertama kita berangkat yaitu lewat pantura. Sampai belakang kantor aer masih sebetis masih enteng dan semakin keselatan aer udah mencapai lutut dan kita pun inisiatif untuk menggendong kuda besi kita, gilaaa di tuntun aja berat apalagi di gendong, jangan gila donk….iyaaa di tuntun kurang lebih 1km karena gue gak bawa meteran jadi gak tau pasnya berapa cuma gue kira2 aja, jadi jangan protes yaa kalo salah hehhehe. Gilaaaa capek banget, bayangin aja nuntun motor dalam keadaan banjir dan harus ngelawan arus dari arah berlawanan kalau ada kendaraan lawat. Fiuhhhh “Upi,,,ternyata lu berat banget”. Langkah demi langkah gue ayunkan sdikit lagi sampai dataran ayooo deikit lagi. Lu pasti bisa Miya ayoooooo…!!! Feling gue ini pasti mogok, jangan dehh… Sampai di garis finish gue nyalain motor gue ngikkkk….ngikkkkk….ngikkkkk gak bisa nyala dan gue mulai panik, coba lagi. Ngikkkkkk…ngikkkkk..ngikkkkkk jreeeeeeeenggggggg….croooootttttttttt ayeeeeee nyalaaa dan muncrat aer dari kenalpot. 5 dari 6 motor rangger bisa nyala. Dan motor si Bonjol yang nggambek, “di jungkir2 sapa tau ada aer di kenalpot nya” dan di jungkirlah motor nya Bonjol surrrrrrrrr….keluar aer dari kenalpot, dan akhirnya nyala. “woyy belum kelar perjuangan kita, aer di depan lebih dalam, sumpel kenalpot, ayooooo” bang Jack angkat bicara. Dan kita pun menyumpal kenalpot kita kecuali Damayanti dia memilih menaiki motornya takut gak bisa nyala lagi. Dan gue, nyalain motor, gue naikin sampai nemu aer yang dalam. Bojol membungkus kenalpotnya dengan plasti jadi dia pikir aman. Setelah sampai aer yang dalam gue baru sadar kalau tadi kenalpot gue sumpel, lohhh kok bisa nyala tadi??aneh..gue tengok, Lohhhh sumpelannya ilang mampus dah, mogok ini motor gue. Dorong,,,,dorong,,doronggg di bantu Bonjol sampailah di atas jembatan tugu sukun. Gue buru2 nyalain motor gue dan syukurlah kebodohan gue gak membuat motor gue ngambek dan sialnya motor Bonjol yang bener2 ngambek. Di otak atik motornya di otak atik tapi tetep gak bisa nyala. “Udah dorong aja sampai pati” mas Windi mencoba memberi solusi. Akhirnya atur posisi Gue di bonceng Bonjol, motor Bonjol di tunggangi Antok, dan yang laen dengan motor masing2. Bonjol mendorong dengan kakinya ngeengggggg,,,,, “awassss bussss” gue tereak histeris “Diemmm aman2” Bonjol mencoba menenangkan. Rintangan demi rintangan kita lalui sampai pada akhirnya kita lepas kendali dan meninggalkan Antok dengan motor Bonjol yang mogok di belakang. Dan secara dramatis Bonjol menjeputnya dengan jalan kali. So sweet saking cintanya dengan sang motor. Dan rintangan itu kita lalui sampai dengan Pati yang kira2 kurang lebih 14km dengan mendorong motor Bonjol secara bergantian. Rasanya badan kayak di gebuki orang 1 RW.

Share This:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *